Wednesday, September 9, 2009

Jangan Tertipu Kenikmatan Dunia


Dalam suasana Romadhon yang penuh berkah ini, mari sedikit kita mengingat tentang pemutus kenikmatan, pencerai keharmonisan hidup dan titik awal menuju kehidupan yang abadi, tidak lain tidak bukan dialah KEMATIAN.

Banyak orang tak menyadari bahwa hidupnya akan berujung di sebuah titik, tanpa koma. Titik kematian. Titik kepastian yang telah Allah gariskan.


Ketidak sadaran ini berasal karena dia menyangka bahwa dunia akan toleran membiarkan hidup berlama-lama mengumbar keinginan nafsunya kemudian baru menyadarinya bahwa titik kematian itu sudah tiba. Kematian adalah kepastian yang menjadi misteri yang tidak ada satu orangpun mampu menebak kapan datangnya. Namun dia pasti. Dan sekali dia datang maka dia akan mengakhir semua angan dan cita yang kita bangun. Dia adalah penghancur kelezatan, dia adalah penakluk keinginan, dia adalah peremuk semua angan. Kematian adalah kepastian yang menjadi misteri yang tidak ada satu orangpun mampu menebak kapan datangnya. Namun dia pasti. Dan sekali dia datang maka dia akan mengakhir semua angan dan cita yang kita bangun. Dia adalah penghancur kelezatan


Lalai akan kepastian kematian bermula dari penghambaan kita pada dunia. Dia berawal karena kita senantiasa menghamba pada dunia. Dunia telah mengaburkan pandangan mata batin kita untuk melihat indahnya akhirat yang berkilau nikmat. Mata hati dan batin kitamenjadi gelap karena dia menghiasinya dengan pernih dunia. Mata batin kita menjadi gulita karena kita telah menutupnya dengan hiasan dunia.

Hari-hari kita berselimutkan dunia. Ada gumpalan kebanggaan dalam diri kita akan harta yang kita miliki. Jabatan yang kita duduki, posisi yang kita nikmati, kekuasaan yang kita kangkangi. Yang kemudian menjadikan kita larut, larut dan terus larut dalam kelalaian yang tiada bertepi. Yang sengaja Allah tidak hentikan kelalaian itu sehinga kita telah pula menjadikan kita lupa akan Allah yang Mahakuasa.

Dunia yang seharusnya kita jadikan sebagai hamba, telah berbalik menjadi tuan. Dunia yang seharusnya berada di bawah telapak kaki kita jadikan di ubun-ubun kita. Dunia yang seharusnya kita dengan gampang menginjak-injaknya, telah dengan gampang menginjak-injak kepala kita. Dunia yang seharusnya tidak pernah menempel di dalam sanubari kita, malah menjadi raja yang mengatur semua organ tubuh kita.

Kita lupa bahwa dunia ini Allah hamparkan untuk kita atur menuju Allah. Dan tidak menjadikan dunia mengalihkan perhatian batin kita dari Allah. Allah serahkan dunia ini agar kita mampu mengelolanya sebagai bekal untuk akhirat, namun kita sering kali lupa dan kita terjebak di jala-jalanya yang banyak menggoda dan melalaikan kita.

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya, dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? (Al-Jatsiyah : 23)

Biarkan dunia itu kalian posisikan pada posisinya yang benar. Menjadi hamba-hamba kalian, menjadi abdi-abdi kalian, menjadi pelayan-pelayan kalian. Dengan demikian kalian akan mudah menjadi hamba Allah, Tuhan yang kalian. Tuhan semesta alam.

Budak dunia akan kehilangan akhirat dan pemburu akhirat akan membuat dunia terbirit-birit mengejarnya di segala kesempatan.

Berbahagialah mereka yang menguasa dunia dan celakalah mereka yang dikuasai dunia.

7 komentar:

kristanto said...

Dunia ini panggung sandiwara dimana kita termasuk tokoh di dalamnya..dan Allah SWT adalah sutradaranya dan penulis skenarionya...
Semoga amal ibadah kita diterima disisinya..
Amin,

khairuddin syach said...

Dunia hanya persinggahan sementara untuk menuju alam keabadian
Perenungan yang bagus sob
wassalam

endar said...

perenungan yang bagus kang.
nyong alhamdulillah sehat nang kene nuwun

Kahono said...

@Kristanto
Makasih nasehatnya ..catet dulu dikepala.

@khairrudin syach
terimakasih tambahan nasehatnya.. semoga ini bukan hanya sebatas renungan.. namun bisa saya realisasikan.. Amiin

@endar
Syukur Kang.. saling mendoakan.. moga krasan ditempat yang baru dan berkah pula.. Aminn

Made Gelgel said...

makasih kang nasehatnya
saya sebagai orang muda memang harus terus ingat dengan nasehat seperti ini

Kahono said...

@Made Gelgel
sama sama bro, ini khususnya tuk diri ini yang dah tua tapi masih banyak lupanya..

Makasih dah mampir

blogpopuler said...

info yang bermanfaat sobat
mohon maaf lahir dan bathin
Selamat idul fitri

Post a Comment